Berita

Wartawan Surabaya menggelar doa bersama mengenang 7 hari wafatnya Azyumardi Azra

SURABAYA – Jatimjarrakpos.com , Bertempat di trotoar Jalan Tunjungan Surabaya, tepatnya di Monumen Pers Nasional, puluhan jurnalis atau wartawan di Surabaya menggelar Tahlilan dan Kirim Doa untuk Almarhum Azyumardi Azra.

Acara dilakukan sederhana, dengan menggelar karpet di trotoar dan duduk bersila, melingkar. Bersamaan deru klanpot kendaraan yang melintas, suasana hitmad terlihat. Mereka, para jurnalis dari berbagai media di Surabaya itu tampak khusyuk pada Jum’at malam ( 23/9/22 ).

Melalui pengeras suara megaphone, pembukaan dilakukan oleh Yanto Ireng yang memberikan prakata atau pembukaan, Tahlil, mengenang tujuh hari wafatnya Almarhum Azyumardi.

Kemudian, sambutan pengantar diberikan kepada Martudji yang hadir mewakili Aliansi Wartawan Surabaya (AWS) yang didampingi Wakil Ketua Kiki Kurniawan dan anggota lainnya.

Disampaikan almarhum adalah sosok yang perlu diteladani. Sepanjang hidup termasuk saat menjadi Ketua di Dewan Pers, sangat santun dan penuh dedikasi. Sosoknya sangat lurus, amanah dan tidak mengada-ada,

“Atas nama pribadi dan juga Ketua AWS, pertama saya ucapkan terimakasih atas kehadirannya di tempat ini. Kedua, hal ini adalah sesuatu yang terpuji, berkirim doa untuk Ketua Dewan Pers, Almarhum Azyumardi. Semoga amalan beliau di terima di Sisi Allah, dan diampuni khilaf dan salahnya,” ucap Tudji.

Tudji juga menyampaikan, insan pers khususnya di Surabaya adalah profesi yang mulai. Sejak keluar dari rumah, doa selalu mengiringi termasuk dari keluarga yang ditinggalkan, untuk melakukan kebaikan. Yakni menyampaikan informasi, memberikan edukasi dan sekaligus juga berfungsi sebagai sebagai kontrol sosial.

“Ini sangat mulai, tetap semangat rekan-rekan media khususnya yang di Surabaya, tetap semangat. Salam AWS,” ucapnya.

Selanjutnya, sambutan pendek sebagai ucapan salam kepada sesama insan seprofesi, diberikan oleh Suhadak. Sosok sepuh yang juga sebagai pembina sebuah media di Surabaya.

“Kita harus kembali merapatkan barisan, para jurnalis di Surabaya. Termasuk, di malam hari ini, kita juga turut berkirim doa untuk almarhum Azyumardi,” ucapnya.

Tahlil dan doa kemudian dipimpin oleh Ustadz Zainal. Dengan tertib dan khusuk sosok yang juga tokoh di Surabaya ini khitmad membacakan doa.

Di tutup doa, kemudian bacaan Alhamdulillah.

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button